Warga Sekitar Tambang Emas Martabe Dilatih Sanitasi

MEDAN| Tambang Emas Martabe memfasilitasi pelaksanaan pelatihan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) kepada lebih dari 200 anggota dan pemuka masyarakat dari desa-desa sekitar tambang pada 18-21 Mei 2015.

STBM adalah sebuah pola pendekatan yang terintegrasi untuk mengubah perilaku higienis dan sanitasi masyarakat dengan metode pemicuan. Pendekatan ini dianggap paling berhasil dalam meningkatkan kesehatan lingkungan dan masyarakat melalui perubahan perilaku, bukan sekadar pembangunan prasarana ataupun subsidi.

Dalam siaran persnya kepada edisimedan.com, Jumat (22/5/2015), Tambang Emas Martabe memilih mendukung STBM sebagai salah satu kegiatan dari program unggulan tahun ini dalam sektor Water, Sanitation & Hygiene (WASH) untuk mengintensifkan implementasi pengembangan pola hidup bersih sehat yang telah dilaksanakan perusahaan bersama Dinas Kesehatan Tapanuli Selatan dan masyarakat desa lingkar tambang sejak awal 2014.

Baca juga:  Rizka Sitanggang, Mahasiswi Berprestasi USU

“Tambang Emas Martabe berupaya mengubah kebiasaan masyarakat, yakni bagaimana masyarakat sadar akan kesehatan mereka melalui pendekatan-pendekatan yang terwujud melalui proses sanitasi dan menginspirasi masyarakat agar berperilaku hidup bersih. Kami yakin dengan hidup yang sehat, maka masyarakat akan kembali produktif dalam menjalankan aktivitasnya sehari-hari,” ujar Community Service Superintendent Tambang Emas Martabe, Rina Simanjuntak.

Menurutnya, ada lima pilar STBM, yakni stop buang air besar sembarangan, cuci tangan pakai sabun, penyediaan air minum rumah tangga, pengamanan sampah rumah tangga, dan pengamanan limbah cair rumah tangga.

Baca juga:  PKB: Jokowi Berpeluang Jadi calon Tunggal, Gerindra Bisa Ajukan Kader Jadi Menteri

Dengan makin banyaknya desa yang melaksanakan STBM diharapkan kedepannya kondisi sanitasi di Indonesia dapat semakin membaik, karena akan makin banyaknya masyarakat yang sadar akan pentingnya melakukan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS),” ujar fasilitator STBM tingkat nasional, Ir Wano Irwantoro.

Program STBM selama empat hari ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu hari pertama dan hari kedua, 40 orang dari staf Dinas Kesehatan Tapanuli Selatan (Tapsel), staf Puskesmas Batangtoru, bidan desa, dan kader perwakilan dari 10 desa di Batangtoru dan Muara Batangtoru mendapatkan pelatihan fasilitator STBM dari Ir Wano Irwantoro (World Bank) dan M. Anshori Daulay, SKM (Dinkes Sumut).

Baca juga:  Tanoto Foundation Kembali Gelar "Tanoto Student Research Award"

Keduanya merupakan staf ahli dari Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Utara & staf World Bank yang telah terlatih sebagai fasilitator STBM tingkat propinsi dan nasional.

Pada hari ketiga, fasilitator STBM kemudian melakukan praktek pemicuan di lapangan kepada masyarakat di enam lokasi di tiga desa, yaitu Desa Napa, Wek II, dan Hapesong Baru. Kemudian di hari keempat merupakan evaluasi dan tindak lanjut dari kegiatan STBM. [khi]

Komentar Facebook